WE ARE TOGETHER

Daisypath Anniversary tickers

Faithful Followers

Monday, February 21, 2011

Semuutttt... Weewittt~~




Nabi Sulaiman bertanya kepada seekor semut tentang berapa banyak makanan yang diperlukannya untuk hidup dalam setahun.... 
** Semut menjawab, ia hanya perlukan makanan sebanyak sebiji butir gandum. Lalu Nabi Sulaiman memasukkan semut tersebut dalam satu botol dengan diletakkannya gula sebesar sebutir gandum. Mulut botol itu kemudiannya ditutup.


Cukup tempoh setahun, mulut botol itupun dibuka semula oleh Nabi Sulaiman. Anehnya, baginda dapati hanya separuh saja daripada gula sebesar butir gandum itu yang habis dimakan oleh semut tersebut.

Nabi Sulaimana bertanya, mengapa hanya separuh makanan sahaja yang dihabiskan sedangkan semut pernah berkata ia perlukan makanan sebesar sebiji buah gandum?

Sang semut menjelaskan bahwa jika di luar botol rezekinya dijamin sepenuhnya oleh Allah dan dia yakin Allah pasti akan mencukupkan rezekinya. Sebab itu dia tidak perlu risau dengan hakikat itu. Tetapi apabila dikurung oleh manusia (Nabi Sulaiman) dia mengambil langkah berjaga-jaga dan berjimat cermat kerana tidak yakin dengan sifat perihatin manusia.
Mana tahu, kalau-kalau manusia itu terlupa lalu mengurungnya terlebih daripada tempoh satu tahun? Apa akan terjadi kepadaku? 

Maksudnya, semut lebih yakin kepada jaminan Allah ketika di luar botol berbanding ’jaminan’ manusia ketika berada di dalam botol. Untuk menghadapi kemungkinan itulah semut mengambil langkah berhemat... yakni dengan memakan hanya separuh saja apa yang diperlukannya dalam masa setahun supaya jika ada sesuatu yang di luar jangkauan, dia mampu bertahan. Masih ada baki makanan yang boleh digunakan.


***Inilah sifat tawakakal dan ikhtiar yang kita boleh pelajari dari semut. Jangan sekali-kali bergantung kepada sesama makhluk dalam soal rezki. Bergantunglah kepada Allah. , bertawakkallah kepada Allah dan berikhtiarlah dengan daya upaya sendiri. Jika tidak, kita akan kecewa.

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pelajaran yang sangat bererti bagi umat manusia. Iaitu pelajaran tentang kesabaran, keteguhan, ketekunan, dan kesinambungan dalam usaha untuk mencapai tujuan. Ungkapan ini tidaklah berlebihan kerana semut sentiasa mengulangi usahanya berkali-kali hingga tercapai tujuannya.

Ia bergantungan di atas pohon, lalu jatuh lalu bangkit kembali dan berusaha untuk naik lagi, dan jatuh kembali. Begitu seterusnya hingga tercapai apa yang dia inginkan.

Jika jalan untuk mencapai tujuan ditutup atau dirintangi, ia akan mengalihkan langkahnya ke kanan atau ke kiri. Kadang2 ia menjauh dari jalannya yang pertama kerana terdapat rintangan. Namun, ia tetap memfokuskan tujuannya seperti semula hingga tercapai. Jika perjalanannya terhalang oleh linangan air yang tak dapat diseberangi, dia membuat formasi jambatan di atas air bersama teman-temannya. Setiap semut berusaha untuk mengaitkan dirinya dengan yang lain di atas lintasan air seperti jambatan.

Maha Suci Allah yang telah menciptakan semut sedemikian rupa. Begitu besar hikmah yang dapat diambil dari haiwan kecil ini, hingga Allah SWT mengabadikannya menjadi nama sebuah surat dalam Al- Quran, iaitu surat An-Naml(semut). Sifat semut di atas adalah sifat seorang Muslim sejati.

Seorang muslim akan sentiasa berusaha sekuat tenaga untuk mencapai tujuannya. Ia akan selalu sabar, teguh, dan tekun tanpa mengenal kata lelah. Kegagalan tidaklah akan mengurangkankan semangat seorang Muslim untuk tetap menggapai apa yang dituju, kerana ia yakin kejayaan dan kegagalan seseorang adalah di tangan Allah SWT. Ia hanya wajib untuk berusaha dan berusaha dan menyerahkan hasilnya pada Sang Khaliq.

Dalam Alquran disebutkan tentang perintah Nabi Ya’qub kepada anak-anaknya untuk mencari berita tentang nabi Yusuf. “Dan janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.”(QS Yusuf(12) : 87)

Dan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Thabrani, Rasulullah SAW bersabda,”Sesungguhnya Allah sangat mencintai orang yang jika melakukan secara itqan(tepat, terarah, jelas, dan tuntas).”

Rasulullah SAW pun memberikan suatu teladan yang luar biasa dalam hal keteguhan untuk mencapai tujuan. Sejarah telah menerangkan bagaimana kekuatan dan keteguhan Nabi Muhammad SAW ketika menyeru Islam kepada kaum kafir Quraisy. Berbagai godaan, hinaan, ancaman yang dihadapkan kepada beliau tidaklah mampu merosakkan keteguhan dalam berdakwah.

Bahkan,Muhammad SAW mengucapkan,”Seandainya matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, aku tidak akan berhenti untuk berdakwah.”


سُبْحَانَ اللّهُ وَاَلْحَمْدُلِلّهِ وَلاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهُ. اَللّهُ اَكْبَرُ

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...