WE ARE TOGETHER

Daisypath Anniversary tickers

Faithful Followers

Sunday, February 27, 2011

"kerajinan" terserlah

anis ouh anis...
 kalau la aku email kat hg ape2 yg penting confirm hg taktau kan?
memeila hg takkan tau pun...
SEBAB....
hg malas nak check inbox mail hg tu...
stroke sat aku tgk jumlah email yg tak TErbaca kat inbox hg tu...
eeerrrrggggghhhhhh.....

hampa nak tgk tak? ? ? ?
sat nak tunjuk....
-
-
-
-
-
-
-
TAADAAAA....


eeerrrrrgggghhhhh....
strokeeeee......
terkejut........
hahaha....

pecah rekod lah anis ni....
aku pun tak penah sampai mcm ni...
hebat... hebat... hebat...
:D

Saturday, February 26, 2011

Kisah Paku Di Dinding...

     
 

Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja.
Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku. 

 "Untuk  apakah paku-paku ini ayah?" tanya pemuda tersebut.
 "Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita  ini,  bagi melepaskan kemarahan mu" jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja,  pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut. Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah  paku yang digunakan juga berkurangan.

Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul  paku  menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, dimana  pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.

Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira. Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu  satu  persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan.  Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku  tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada  bapanya dengan bangganya.

Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata "Kau  telah  melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika  marah,  ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau  boleh  menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. 

Tetapi ingatlah, tak  kesah  berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatan mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal.

Sahabat adalah permata yang sukar dicari.
Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakan mu ke arah kejayaan.
Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita.

Maafkan saya sekiranya saya pernah meninggalkan kesan berlubang di dinding hati anda. :"(

Friday, February 25, 2011

NANAnenenininononunu...

‎"Aku menyayangi sahabatku dengan segenap jiwaku.Sahabat yang baik adalah yang seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati.Kuhulurkan tangan kepada sahabatku untuk berkenalan kerana aku akan berasa senang.Semakin ramai sahabat, aku semakin percaya diri.Aku selalu berharap mendapat sahabat sejati yang tak luntur dalam suka atau duka.Jika aku dapat, aku akan setia padanya"
~IMAM SHAFIE~


nana,
u always said that u love me...
dah lima tahun kita kenal, dah macam adik beradik...
im really love u...
thanks for being my friend...
thanks for always be my side...
thanks for always hearing me...
thanks for always give me motivation...
thanks for everything my dear...
no matter happen, i will love u always dear...

" Alphabet starts with A.. B.. C..
Number starts with 1.. 2.. 3..
Music starts with Do.. Re.. Mi..
But FRIENDSHIP starts with U and ME.."

thats was the first thing that we always said...
she told me that that is the first sms that i have give to her...
but seriously im really can't remember it...
Syukran Ya Allah for give me a friend like her...
im really appreciate it :) <3

Thursday, February 24, 2011

Cium Tangan dan Bongkokkan Badan? ? ?

Assalamualaikum w.b.t kepada pembaca yg rajin membaca...
kali ni sy nak kongsikan sesuatu yg menarik dgn kalian...
pasti kalian tertanya-tanya ttg tajuk entry sy kan?
cium tangan dan bongkokkan badan ? ? ?
persoalan yg sebenarnya ialah benarkah mencium tangan orang dan membongkokkan badan bukanlah syariat Islam tetapi ajaran kaum feodalis ? ? ? benarkah kenyataan ini ? ? ?
jadi, marilah kita sama-sama singkap sejauh manakah kebenaran kenyataan ini...

masalah mencium tangan :

Syeikh Muhammad Nashiruddin Al Albani mengatakan,
“Tentang cium tangan dalam hal ini terdapat banyak hadis dan riwayat dari salaf yang secara keseluruhan menunjukkan bahawa hadis tersebut sahih dari Nabi. Oleh kerana itu, kami berpandangan bolehnya mencium tangan seorang ulama (baca:ustaz atau kiai) jika memenuhi beberapa syarat berikut ini.
1. Cium tangan tersebut tidaklah dijadikan sebagai kebiasaan. Sehingga kiai terbiasa menghulurkan tangannya kepada murid-muridnya. Begitu pula murid terbiasa mencium tangan gurunya. Hal ini disebabkan Nabi sendiri jarang tangan beliau dicium oleh para sahabat. Jika sedemikian,  tidak boleh menjadikannya sebagai kebiasaan yang dilakukan terus menerus sebagaimana kita ketahui dalam pembahasan kaedah-kaedah fiqh.
2. Cium tangan tersebut tidaklah menyebabkan ulama tersebut merasa sombong dan lebih baik dari pada yang lain serta menganggap dirinyalah yang paling hebat.
3. Cium tangan tersebut tidak menyebabkan hilangnya sunnah Nabi yang sudah diketahui jabat tangan. Jabat tangan adalah suatu amal yang dianjurkan berdasarkan perbuatan dan sabda Nabi. Oleh kerana itu, tidaklah dibolehkan menghilangkan sunnah jabat tangan kerana mengejar suatu amalan yang status maksimanya adalah amalan yang dibolehkan.
4. Ulama yang dicium tangannya tersebut adalah ulama ahli sunnah bukan ulama pembela amalan-amalan bid’ah.

membongkokkan badan sbg penghormatan :

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيَنْحَنِى بَعْضُنَا لِبَعْضٍ قَالَ « لاَ ». قُلْنَا أَيُعَانِقُ بَعْضُنَا بَعْضًا قَالَ لاَ وَلَكِنْ تَصَافَحُوا
Dari Anas bin Malik, Kami bertanya kepada Nabi, “Wahai Rasulullah, apakah sebagian kami boleh membongkokkan badan kepada orang yang dia temui?”. Rasulullah bersabda, “Tidak boleh”. Kami bertanya lagi, “Apakah kami boleh berpelukan jika saling bertemu?”. Nabi bersabda, “Tidak boleh. Yang benar hendaknya kalian saling berjabat tangan” (HR Ibnu Majah no 3702 dan dinilai hasan oleh al Albani).

Dari huraian di atas semoga boleh difahami dan dibezakan antara amalan yang dibolehkan oleh syariat Islam dan yang tidak dibolehkan.

Sumber : Blog Ustaz Aris Munandar

Wednesday, February 23, 2011

Isu Chumel :)

eka                        : ko rase aku comel tak ?
lyn                         : ye... memang comel...
hamba yang diatas : aku lagi comel !  hahaha...
setan                     : cucu adam yang perasan... hahaha...
hamba Allah          : semua yang diciptakan oleh Allah adalah comel ^,^

dialog diatas sy temui ketika didalam class Reading and Writing Development 2 by miss Nadrah...
dialog ini sy temui tertulis diatas meja...
mmm, i mean by "terconteng"...
sekali baca agak kelakar, tp bila berkali-kali baca lahir satu tanggapan terhadap mereka ini...

sy highlight kan dialog diatas dgn pelbagai warna kerana dialog terbabit ditulis oleh orang-orang yg berbeza...
tanpa disedari mereka ini telah pun melakukan vandalisme...
anggapan sy semestinya mereka ini terlalu bosan dgn proses pengajaran  dan pembelajaran yg disampaikan oleh pensyarah mereka...
haisy, macam2 jenis manusia jugak la kat dunia ni, hmm...

Monday, February 21, 2011

Jangan Jadi Mr or Mrs Komplain :)


Pernahkah Anda menghitung berapa kali Anda mengeluh dalam satu hari, mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi.
Suatu hal yang wajar jika sesekali kita mengeluh, kerana sudah menjadi rutin manusia suka berkeluh kesah seperti disebutkan dalam Surat Al-Ma'arij ayat 19-21 :

"Sesungguhnya manusia itu diciptakan dengan sifat suka mengeluh. Apabila ditimpa musibah dia mengeluh dan apabila ditimpa kesenangan berupa harta ia jadi kikir."

Tapi yang sering terjadi adalah, tidak ditimpa musibah pun kita sering kali mengeluh.
 Sebagai makhluk yang lemah, setiap manusia tentu sekali pernah mengeluh, sedar atau tidak sedar. Asalkan tidak menjadi kebiasaan dan akhirnya menjadi perwatakan yang bakal sukar dihapus dari keperibadian seseorang.
Pernahkah Anda berjumpa dengan orang yang tabiatnya suka mengeluh dan Anda merasakan sangat tidak selesa bahkan menjengkelkan berada di sampingnya...?

renung-renungkan dan selamat beramal :) 

Seeenyummm... Tak Perlu Kata Apa-apa... :)


السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

"Senyummu dihadapan saudaramu adalah sedekah bagimu"

"Janganlah kalian menyepelekan kebaikan sekecil apapun bahkan sekadar berwajah menyenangkan (senyum) di hadapan saudaramu" (HR.Muslim)

“jika masih ada senyuman, masih ada harapan dunia menjadi lebih baik”

Siang itu,ku melihat dengan seorang ibu separuh baya. Ibu tersebut menggendong barang dalam sebuah karung putih-entah apa isinya. Wajah yang terlihat pucat, kepenatan dan menahan panasnya. Namun, ketika berselisih dengannya. Sebuah senyuman muncul. Sang ibu terlihat lebih cerah dan duniapun terlihat lebih bersinar. Ku seperti diingatkan akan damainya hidup ini... ^_^

Ada beberapa kekuatan senyuman yang sempat tercatat dalam notes kecilku:
Senyum itu perlu waktu sekejap, namun ingatannya selalu abadi
Jika ada 1000 masalah, masih ada sejuta harapan dan berilah sedikit senyuman...

**Senyum adalah pesan kebahagiaan yang yang paling cepat ke hati... jangan menunggu bahagia untuk tersenyum, tapi tersenyumlah untuk mendapatkan kebahagiaan....

Tersenyumlah maka dunia akan tersenyum padamu...

Senyum tak dapat dibeli, tak dapat dipinjam dan tak dapat dirampas tapi dapat memberikan manfaat yang besar...

SENYUM akan membuat Dirimu lebih BAIK...,
DOA akan menjaga dirimu agar tetap TEGAR...
CINTA akan mengajarkan dirimu erti kehidupan...,
SAHABAT akan membuatmu mengerti erti KESETIAAN
Dan mungkin masih banyak lagi kekuatan senyuman tersebut.
Namun yang paling penting adalah tidak ada alasan lagi bagi kita untuk tidak melakukannya dan menyebarkan “kekuatan” tesebut untuk dunia yang lebih baik=)

“Kecewa, sedih, sakit, takut, dan cemas pasti selalu ada, namun semua itu tiada erti ketika sebuah senyuman ada”

Semuutttt... Weewittt~~




Nabi Sulaiman bertanya kepada seekor semut tentang berapa banyak makanan yang diperlukannya untuk hidup dalam setahun.... 
** Semut menjawab, ia hanya perlukan makanan sebanyak sebiji butir gandum. Lalu Nabi Sulaiman memasukkan semut tersebut dalam satu botol dengan diletakkannya gula sebesar sebutir gandum. Mulut botol itu kemudiannya ditutup.


Cukup tempoh setahun, mulut botol itupun dibuka semula oleh Nabi Sulaiman. Anehnya, baginda dapati hanya separuh saja daripada gula sebesar butir gandum itu yang habis dimakan oleh semut tersebut.

Nabi Sulaimana bertanya, mengapa hanya separuh makanan sahaja yang dihabiskan sedangkan semut pernah berkata ia perlukan makanan sebesar sebiji buah gandum?

Sang semut menjelaskan bahwa jika di luar botol rezekinya dijamin sepenuhnya oleh Allah dan dia yakin Allah pasti akan mencukupkan rezekinya. Sebab itu dia tidak perlu risau dengan hakikat itu. Tetapi apabila dikurung oleh manusia (Nabi Sulaiman) dia mengambil langkah berjaga-jaga dan berjimat cermat kerana tidak yakin dengan sifat perihatin manusia.
Mana tahu, kalau-kalau manusia itu terlupa lalu mengurungnya terlebih daripada tempoh satu tahun? Apa akan terjadi kepadaku? 

Maksudnya, semut lebih yakin kepada jaminan Allah ketika di luar botol berbanding ’jaminan’ manusia ketika berada di dalam botol. Untuk menghadapi kemungkinan itulah semut mengambil langkah berhemat... yakni dengan memakan hanya separuh saja apa yang diperlukannya dalam masa setahun supaya jika ada sesuatu yang di luar jangkauan, dia mampu bertahan. Masih ada baki makanan yang boleh digunakan.


***Inilah sifat tawakakal dan ikhtiar yang kita boleh pelajari dari semut. Jangan sekali-kali bergantung kepada sesama makhluk dalam soal rezki. Bergantunglah kepada Allah. , bertawakkallah kepada Allah dan berikhtiarlah dengan daya upaya sendiri. Jika tidak, kita akan kecewa.

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pelajaran yang sangat bererti bagi umat manusia. Iaitu pelajaran tentang kesabaran, keteguhan, ketekunan, dan kesinambungan dalam usaha untuk mencapai tujuan. Ungkapan ini tidaklah berlebihan kerana semut sentiasa mengulangi usahanya berkali-kali hingga tercapai tujuannya.

Ia bergantungan di atas pohon, lalu jatuh lalu bangkit kembali dan berusaha untuk naik lagi, dan jatuh kembali. Begitu seterusnya hingga tercapai apa yang dia inginkan.

Jika jalan untuk mencapai tujuan ditutup atau dirintangi, ia akan mengalihkan langkahnya ke kanan atau ke kiri. Kadang2 ia menjauh dari jalannya yang pertama kerana terdapat rintangan. Namun, ia tetap memfokuskan tujuannya seperti semula hingga tercapai. Jika perjalanannya terhalang oleh linangan air yang tak dapat diseberangi, dia membuat formasi jambatan di atas air bersama teman-temannya. Setiap semut berusaha untuk mengaitkan dirinya dengan yang lain di atas lintasan air seperti jambatan.

Maha Suci Allah yang telah menciptakan semut sedemikian rupa. Begitu besar hikmah yang dapat diambil dari haiwan kecil ini, hingga Allah SWT mengabadikannya menjadi nama sebuah surat dalam Al- Quran, iaitu surat An-Naml(semut). Sifat semut di atas adalah sifat seorang Muslim sejati.

Seorang muslim akan sentiasa berusaha sekuat tenaga untuk mencapai tujuannya. Ia akan selalu sabar, teguh, dan tekun tanpa mengenal kata lelah. Kegagalan tidaklah akan mengurangkankan semangat seorang Muslim untuk tetap menggapai apa yang dituju, kerana ia yakin kejayaan dan kegagalan seseorang adalah di tangan Allah SWT. Ia hanya wajib untuk berusaha dan berusaha dan menyerahkan hasilnya pada Sang Khaliq.

Dalam Alquran disebutkan tentang perintah Nabi Ya’qub kepada anak-anaknya untuk mencari berita tentang nabi Yusuf. “Dan janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.”(QS Yusuf(12) : 87)

Dan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Thabrani, Rasulullah SAW bersabda,”Sesungguhnya Allah sangat mencintai orang yang jika melakukan secara itqan(tepat, terarah, jelas, dan tuntas).”

Rasulullah SAW pun memberikan suatu teladan yang luar biasa dalam hal keteguhan untuk mencapai tujuan. Sejarah telah menerangkan bagaimana kekuatan dan keteguhan Nabi Muhammad SAW ketika menyeru Islam kepada kaum kafir Quraisy. Berbagai godaan, hinaan, ancaman yang dihadapkan kepada beliau tidaklah mampu merosakkan keteguhan dalam berdakwah.

Bahkan,Muhammad SAW mengucapkan,”Seandainya matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, aku tidak akan berhenti untuk berdakwah.”


سُبْحَانَ اللّهُ وَاَلْحَمْدُلِلّهِ وَلاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهُ. اَللّهُ اَكْبَرُ

Saturday, February 19, 2011

Bila Waktu Telah Berakhir


Bagaimana kau merasa bangga
Akan dunia yang sementara
Bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
Meninggalkan dirimu


Bagaimanakah bila saatnya
Waktu terhenti tak kau sadari
Masihkah ada jalan bagimu untuk kembali
Mengulangkan masa lalu

Dunia dipenuhi dengan hiasan
Semua dan segala yang ada akan
Kembali padaNya

Bila waktu tlah memanggil
Teman sejati hanyalah amal
Bila waktu telah terhenti
Teman sejati tingallah sepi

Cahaya Hati

Allah engkau dekat penuh kasih sayang
Takkan pernah engkau biarkan hamba-Mu menangis
Karna kemurahan-Mu
Karna kasih sayang-Mu

Hanya bila diri-Mu
Ingin nyatakan cinta
Pada jiwa yang rela dia kekasih-Mu
Kau selalu terjaga yang memberi segala


Allah Rahman Allah Rahim
Allahu Ya Ghafar Ya Nurul Qolbi
Allah Rohman Allah Rahim
Allahu Ya Ghafar Ya Nurul Qolbi


Di setiap nafas di segala waktu
Semua bersujud memuji memuja asma-Mu
Kau yang selalu terjaga yang memberi segala

Setiap mahluk bergantung pada-Mu
Dan bersujud semesta untuk-Mu
Setiap wajah mendamba cinta-Mu cahaya-Mu


Yaa Allah Ya Rahman
Yaa Allah Yaa Alllah Yaa Allah
Ya Nurul Qolbi
Yaa Allah

Wednesday, February 16, 2011

Lidah Sakit :(

assalamualaikum w.b.t to readers...
sakitnya lidah sy, deria rasa pun dah hilang...
sape2 boleh tolong carikan ? ? ?
cari smpai jumpa tau... sbb sy dah terseksa bila time makan...
sy tak dapat mnikmati makanan yg sy makan...
semua makanan yg sy makan tak dapat dirasai keenakannya...
tersangatlah tidak dapat mnghayati makanan2 itu...

Ya Allah...
ujian dariMu aku terima dgn hati yg terbuka krna Kau tahu aku benar2 mampu mnghadapinya...aku redha Ya Allah...
aku berusaha utk tidak mrungut dgn ujianMu Ya Allah...
aku akan berusaha utk itu dan aku akan menghadapi segalanya dgn hati yg tenang... InsyaAllah... Ameen Ya Rabbal'alamin...

Tuesday, February 15, 2011

Doa Maulid Nabi



 بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Pengasih 

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، جَعَلَنَا اللهُ وَإِيَّاكُمْ مِمَّنْ يَسْتَوْجِبُ
شَفَاعَتَهُ، وَيَرْجُوْ مِنَ اللهِ رَحْمَتَهُ وَرَأْفَتَهُ، اللَّهُمَّ بِحُرْمَةِ هَذَا النَّبِيِّ الْكَرِيْمِ، وَآلِهِ، وَأَصْحَابِهِ السَّالِكِيْنَ، عَلَى مَنْهَجِهِ الْقَوِيْمِ، إِجْعَلْنَا مِنْ خِيَارِ أُمَّتِهِ، وَاسْتُرْنَا بِذَيْلِ حُرْمَتِهِ، وَاحْشُرْنَا غَدًا فِيْ زُمْرَتِهِ، وَاسْتَعْمِلْ أَلْسِنَتَنَا فِيْ مَدْحِهِ وَنُصْرَتِهِ، وَأَحْيِنَا مُتَمَسِّكِيْنَ بِسُنَّتِهِ وَطَاعَتِهِ، وَأَمِتْنَا اللَّهُمَّ عَلَى حُبِّهِ وَجَمَاعَتِهِ، اَللَّهُمَّ أَدْخِلْنَا مَعَهُ الْجَنَّةَ فَإِنَّهُ أَوَّلُ مَنْ يَدْخُلُهَا، وَأَنْزِلْنَا مَعَهُ فِيْ قُصُوْرِهَا، فَإِنَّهُ أَوَّلُ مَنْ يَنْزِلُهَا، وَارْحَمْنَا يَوْمَ يَشْفَعُ لِلْخَلآئِقِ فَتَرْحَمُهَا، اللَّهُمَّ ارْزُقْنَا زِيَارَتَهُ فِيْ كُلِّ سَنَةٍ، وَلا تَجْعَلْنَا مِنَ الْغَافِلِيْنَ عَنْكَ وَلا عَنْهُ قَدْرَ سِنَةٍ،  وَلا تَجْعَلْ فِي مَجْلِسِنَا هَذَا أَحَدً إِلا غَسَلْتَ بِمَآءِ التَّوْبَةِ ذُنُوْبَهُ، وَسَتَرْتَ بِرِدَآءِ الْمَغْفِرَةِ عُيُوْبَهُ، اللَّهُمَّ إِنَّهُ كَانَ مَعَنَا فِي السَّنَةِ الْمَاضِيَةِ إِخْوَانٌ.
رَحِمَهُمُ اللهُ
مَنَعَهُمُ الْقَضَآءُ عَنِ الْوُصُوْلِ إِلَى مِثْلِهَا، فَلا تَحْرِمْهُمْ ثَوَابَ هَذِهِ السَّاعَةِ وَفَضْلَهَا،  اللَّهُمَّ ارْحَمْنَا إِذَا صِرْنَا مِنْ أَصْحَابِ الْقُبُوْرِ، وَوَفِّقْنَا لِعَمَلٍ
صَالِحٍ يَبْقَى سَنَاهُ عَلَى مَمَرِّ الدُّهُوْرِ، اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا لأَلآئِكَ ذَاكِرِيْنَ، وَلِنَعْمَآئِكَ شَاكِرِيْنَ، وَلِيَوْمِ لِقَلآئِكَ مِنَ  الذَّاكِرِيْنَ، وَأَحْيِنَا بِطَاعَتِكَ مَشْغُوْلِيْنَ، وَإِذَا تَوَفَّيْتَنَا فَتَوَفَّنَا غَيْرَ مَفْتُوْنِيْنَ، وَلا مَخْذُوْلِيْنَ، وَاخْتِمْ لَنَا مِنْكَ بِخَيْرٍ أَجْمَعِيْنَ.
اللَّهُمَّ اكْفِنَا شَرَّ الظَّالِمِيْنَ (3 KALI)
وَاجْعَلْنَا مِنْ فِتْنَةِ هَذِهِ الدُّنْيَا سَالِمِيْنَ، اللَّهُمَّ اجْعَلْ هَذَا الرَّسُوْلَ الْكَرِيْمَ لَنَا شَفِيْعًا، وَارْزُقْنَا بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَقَامًا رَفِيْعًا، اللَّهُمَّ اسْقِنَا مِنْ حَوْضِ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَرْبَةً هَنِيْئَةً لانَظْمَأُ بَعْدَهَا أَبَدًا، وَاحْشُرْنَا تَحْتَ لِوَائِهِ غَدًا، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا بِهِ وَلأَبَآئِنَا وَلأُمَّهَاتِنَا، وَلِمَشَايِخِنَا وَلِمُعَلِّمِيْنَا وَذَوِي الْحُقُوْقِ عَلَيْنَا، وَلِمَنْ أَجْرَى هَذَا الْخَيْرَ فِي هَذِهِ السَّاعَةِ، وَلِجَمِيْعِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَآءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، إِنَّكَ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ، وَقَاضِي الْحَاجَاتِ، وَغَافِرُ الذُّنُوْبِ وْالْخَطِيْئَاتِ، يَآ أَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلامٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ.

Maksudnya:                                                                                                     
"Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian Alam, Ya Allah! Limpahkan rahmat dan kesejahteraan serta keberkatan ke atas penghulu kami, Muhammad sallallahu`alaihi wasallam, dan ke atas keluarga serta sahabatnya sekalian. Mudah-mudahan, Allah menjadikan kami dan kamu sekalian daripada golongan yang mendapat syafa`atnya dan mengharapkan daripada Allah rahmat dan belas kasihan-Nya.

"Ya Allah! Dengan kehormatan Nabi yang mulia ini, keluarga dan sahabatnya yang berjalan di atas petunjuknya yang lurus, jadikanlah kami sekalian sebaik-baik umatnya, tutuplah keaiban kami,himpunkanlah kami pada esok hari (Padang Masyar) di dalam kumpulannya dan pergunakanlah lidah-lidah kami untuk memuji dan membelanya. Hidupkanlah kami dalam keadaan berpegang teguh dengan sunnahnya, selalu mentaatinya. Matikanlah kami, ya Allah~ dalam keadaan mencintainya dan termasuk di dalam golongannya.

Ya Allah! Masukkanlah kami ke dalam syurga bersamanya kerana bagindalah orang yang pertama sekali masuk ke dalamnya. Dan turunkanlah kami ke dalam mahligainya bersamanya, kerana bagindalah orang yang pertama turun ke dalamnya. Berilah kami rahmat ketika dia memohon syafa`at untuk makhluk-makhluk, lalu Engkau merahmati mereka.

Ya Allah! Berilah kami peluang menziarahinya pada setiap tahun. Janganlah Engkau jadikan kami dari golongan orang yang lalai daripada mengingati-Mu dan juga lalai mengingatinya, walau sekejap.

Ya Allah! Janganlah hendaknya ada di majlis kami ini orang yang berdosa, melainkan Engkay sucikan segala dosanya dengan air taubat dan Engkau tutpi keaibannya dengan selendang keampunan.

Ya Allah! Sesungguhnya ada di antara rakan-rakan yang bersama kami pada tahun yang lalu, tidak dapat menghadirkan diri pada tahun ini kerana dihalang oleh qadha’-Mu.

SEMOGA ALLAH MENCUCURI RAHMAT KE ATAS MEREKA

Maka janganlah Engkau sia-siakan mereka daripada mendapat pahala dan kelebihan yang Engkau kurniakan pada saat ini.

Ya Allah! Rahmatilah kami menjadi ahli kubur dan berilah kami taufiq untuk beramal soleh sepanjang zaman.

Ya Allah! Jadikanlah kami orang yang sentiasa mengingati anugerah-Mu, sentiasa mensyukuri nikmat-Mu dan sentiasa terkenang saat pertemuan dengan-MU. Hidupkanlah kami dalam keadaan sibuk melakukan ketaatan kepada-MU.

Sekiranya Engkau matikan kami, maka matikanlah kami dalam keadaan tidak terfitnah dan tercela dan sudahilah kami sekalian dengan kesudahan yang baik.

YA ALLAH! HINDARILAH KAMI DARI SEGALA MACAM KEJAHATAN ORANG-ORANG YANG ZALIM (3 KALI)

Selamatkanlah kami dari segala macam fitnah di dunia ini.

Ya Allah! Jadikanlah Rasul yang mulia ini sebagai Pemberi Syafaat kepada kami dan kurniakanlah kami dengan sebabnya, kedudukan yang tinggi di hari kiamat kelak.

Ya Allah! Berilah kami minuman dari telaga Nabimu. Muhammad sallallahu`alaihi wasallam minuman yang lazat yang dengannya kami tidak akan merasa dahaga selama-lamanya dan himpunkanlah kami di bawah panji-panjinya pada hari kiamat (Padang Masyar)

Ya Allah! Ampunilah kami, dengan kemuliaannya di sisi-Mu, bapa-bapa kami, ibu-ibu kami,guru-guru kami, orang-orang yang empunya hak ke atas kami dan orang-orang yang mengadakan majlis yang baik pada saat ini serta sekalian mukminin dan mukminat, muslimin dan muslimat, sama ada yang masih hidup, mahupun yang telah meninggal dunia. Sesungguhnya Engkau memperkenankan segala doa, menunaikan segala hajat dan mengampuni segala dosa dan kesalahan, Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih dari segala yang mengasihani.

Semoga Allah melimpahkan rahmat dan kesejahteraan ke atas penghulu kami, Muhammad sallallahu`alaihi wasallam, keluarga dan sahabat-sahabatnya. Maha suci Tuhan kami, Tuhan Yang Maha Mulia dan Maha Suci dari segala macam sifat kekurangan. Ucapan salam ke atas sekalian Rasul dan segala puji hanya bagi Allah, Tuhan sekalian alam.

YA ALLAH! LIMPAHKANLAH RAHMAT, KESEJAHTERAAN DAN KEBERKATAN KE ATAS JUNJUNGAN KAMI, NABI MUHAMMAD SALLALLAHU`ALAIHI WASALLAM DAN KELUARGANYA.



RUJUKAN : 
Al-Imam al-Hafiz `Abd al-Rahman (2010), Ringkasan Sirah Nabawiyyah, Selangor: Sofa Production, cet. 3, h. 82.

"Hari Kekasih Allah"

Monday, February 7, 2011

KL --> Kedah --> KL

assalamualaikum w.b.t...
cuti raya cina ni ramai pulak ler yg balik kampung...
masa raya aidilfitri tahun lepas tak la ramai mcm ni...
haisy...penduduk Malaysia dah semakin bertambah rupanya :)
isnin lepas (31JAN2011) aku bertolak balik Kedah...
tiket pukul 1tgh hari... tp pukul 9 malam baru smpai Kedah...
9jam kat highway gara2 jam teruk...
time dari Kedah bertolak balik KL pulak lagi teruk...
tiket pukul 10.30pg..tp pukul 12tgh hari baru bas sampai...
dapat tiket bas persiaran sbb tiket bas express dah habis...
jam teruk sepanjang jalan... tambah2 kat perak...
smpai driver bas terpaksa guna jalan alternatif lain(tak ikut highway)
tu pun jam teruk jugak... and last pukul 12tgh malam baru smpai KL...
giler penat...letih...semua ada...haisy...dugaan2...
*kesabaran asas keimanan*
:)

Sunday, February 6, 2011

Sebatang Pokok Epal :)


cerita sedih yg mnyentuh hatiku...
aku petik dari laman iluvislam.com...
mohon share utk semua pembaca...
Suatu masa dahulu, terdapat sebatang pokok epal yang amat besar. Seorang kanak-kanak lelaki begitu gemar bermain-main di sekitar pokok epal ini setiap hari. Dia memanjat pokok tersebut, memetik serta memakan epal sepuas-puas hatinya, dan adakalanya dia berehat lalu terlelap di perdu pokok epal tersebut. Budak lelaki tersebut begitu menyayangi tempat permainannya. Pokok epal itu juga menyukai budak tersebut.
Masa berlalu... budak lelaki itu sudah besar dan menjadi seorang remaja. Dia tidak lagi menghabiskan masanya setiap hari bermain di sekitar pokok epal tersebut. Namun begitu, suatu hari dia datang kepada pokok epal tersebut dengan wajah yang sedih.
"Marilah bermain-mainlah di sekitarku," ajak pokok epal itu.
"Aku bukan lagi kanak-kanak, aku tidak lagi gemar bermain dengan engkau," jawab budak remaja itu.
"Aku mahukan permainan. Aku perlukan wang untuk membelinya," tambah budak remaja itu dengan nada yang sedih.
Lalu pokok epal itu berkata, "Kalau begitu, petiklah epal-epal yang ada padaku. Jualkannya untuk mendapatkan wang. Dengan itu, kau dapat membeli permainan yang kau inginkan."
Budak remaja itu dengan gembiranya memetik semua epal di pokok itu dan pergi dari situ. Dia tidak kembali lagi selepas itu. Pokok epal itu merasa sedih.
Masa berlalu... suatu hari, budak remaja itu kembali. Dia semakin dewasa. Pokok epal itu merasa gembira.
"Marilah bermain-mainlah di sekitarku," ajak pokok epal itu. "
Aku tiada masa untuk bermain. Aku terpaksa bekerja untuk mendapatkan wang. Aku ingin membina rumah sebagai tempat perlindungan untuk keluargaku. Bolehkah kau menolongku?" Tanya budak itu.
"Maafkan aku. Aku tidak mempunyai rumah. Tetapi kau boleh memotong dahan-dahanku yang besar ini dan kau buatlah rumah daripadanya," pokok epal itu memberikan cadangan.
Lalu, budak yang semakin dewasa itu memotong kesemua dahan pokok epal itu dan pergi dengan gembiranya. Pokok epal itu pun tumpang gembira tetapi kemudiannya merasa sedih kerana budak itu tidak kembali lagi selepas itu.
Suatu hari yang panas, seorang lelaki datang menemui pokok epal itu. Dia sebenarnya adalah budak lelaki yang pernah bermain-main dengan pokok epal itu. Dia telah matang dan dewasa.
"Marilah bermain-mainlah di sekitarku," ajak pokok epal itu.
"Maafkan aku, tetapi aku bukan lagi budak lelaki yang suka bermain-main di sekitarmu. Aku sudah dewasa. Aku mempunyai cita-cita untuk belayar. Malangnya, aku tidak mempunyai bot. Bolehkah kau menolongku?" tanya lelaki itu.
"Aku tidak mempunyai bot untuk diberikan kepada kau. Tetapi kau boleh memotong batang pokok ini untuk dijadikan bot. Kau akan dapat belayar dengan gembira," cadang pokok epal itu.
Lelaki itu merasa amat gembira dan menebang batang pokok epal itu. Dia kemudiannya pergi dari situ dengan gembiranya dan tidak kembali lagi selepas itu.
Namun begitu, pada suatu hari, seorang lelaki yang semakin dimamah usia, datang menuju pokok epal itu. Dia adalah budak lelaki yang pernah bermain di sekitar pokok epal itu.
"Maafkan aku. Aku tidak ada apa-apa lagi nak diberikan kepada kau. Aku sudah memberikan buahku untuk kau jual, dahanku untuk kau buat rumah, batangku untuk kau buat bot. Aku hanya ada tunggul dengan akar yang hampir mati... " kata pokok epal itu dengan nada pilu.
"Aku tidak mahu epalmu kerana aku sudah tiada bergigi untuk memakannya, aku tidak mahu dahanmu kerana aku sudah tua untuk memotongnya, aku tidak mahu batang pokokmu kerana aku berupaya untuk belayar lagi, aku merasa penat dan ingin berehat," jawab lelaki tua itu.
"Jika begitu, berehatlah di perduku," cadang pokok epal itu. Lalu lelaki tua itu duduk berehat di perdu pokok epal itu dan berehat.
Mereka berdua menangis kegembiraan.

Cerita ini dipaparkan untuk mengajak semua untuk berfikir tentang pengajaran yang dapat diambil di sebalik cerita tersebut. Sebenarnya pokok epal yang digambarkan di dalam cerita di atas adalah anologi kepada kedua ibu bapa kita. Kita dapat lihat daripada cerita di atas, jika kita memerlukan bantuan, kita akan mencari ibu dan ayah kata. Selepas mereka membantu kita, kita selalunya tinggalkan mereka dantidak ambil kisah tentang mereka. Mereka (ibu bapa) sentiasa mencari jalan untuk membantu anak-anak mereka, namun ramai anak di luar sana yang tidak mengenang budi malah menderhakai mereka. Fikirkan.

Friday, February 4, 2011

Kami Blogger Utagha

assalamualaikum to all faithful followers...
dlm beberapa hri ni ternanti2 jugak hasil sorg teman...
katanya mahu meletakkan link blog teman2 Dtesl di KPTM di ruangan di blog beliau...
alhamdulillah, beliau berjaya..syabas khai...!
aku ada keinginan nk buat jugak...try pnya try, ahh fed up...! 
tak reti buat...! haha...

tgh dok mngomen kat wall psal apa yg dia wat tu,
dia ajak "weh jom join kami blogger utagha"...
hehe...bagai org ngantuk disorongkn bantal...hehe...
"nak link..!" dgn nada yg gelojoh..haha..
bila dapat je link tu terus buka la qalit lg..
entry dr cik GKSB telah mencuri hati utk menjoin ;)

syarat penyertaan mestilah orang utara..
sy...! sy...! sy...!
sy dari kedah...kedah tang yan..
byk tempat pelancongan woo tang ni..
kebanyakannya waterfall je yg mndapat tumpuan...
byk homestay yg harga sgt berpatutan... :)
hampa tau ka yan tu tang mana???
buka peta kedah ye kalau nk tau...
haha..saje nk buli hmpa sat.. :D


sy anak jati kedah...
lahir kat kedah... hospital yan...
tahun dilahirkan ialah tahun perasmian hospital ni oleh sultan kedah...
bangga woo...
cuma la ni ja sy tak dok di kedah pasai tuntutan tanggungjawab sbg pelajar...
sy di KPTM KL bersama Putera Tesl yg mngajak sy menjoin "kami blogger utagha" ni...
thanks a lot to u, Khai a.k.a Putera Tesl... :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...